7 Ayat Dalam Al Quran Tentang Larangan Riba


Berikut ini daftar 7 ayat dalam Al Quran tentang larangan riba. Dari 7 Ayat tersebut 4 Ayat terdapat dalam surat Al Baqarah, 1 ayat dalam surat Ali 'Imran, 1 Ayat dalam surat An Nisa' dan 1 ayat dalam surat Ar Rum.

1. Al Baqarah, Ayat : 275


Artinya : Orang-orang yang makan (mengambil) riba [174] tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila [175]. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu [176] (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang kembali (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. [174] Riba itu ada dua macam: nasiah dan fadhl. Riba nasiah ialah pembayaran lebih yang disyaratkan oleh orang yang meminjamkan. Riba fadhl ialah penukaran suatu barang dengan barang yang sejenis, tetapi lebih banyak jumlahnya karena orang yang menukarkan mensyaratkan demikian, seperti penukaran emas dengan emas, padi dengan padi, dan sebagainya. Riba yang dimaksud dalam ayat ini riba nasiah yang berlipat ganda yang umum terjadi dalam masyarakat Arab zaman jahiliyah. [175] Maksudnya: orang yang mengambil riba tidak tenteram jiwanya seperti orang kemasukan syaitan. [176] Riba yang sudah diambil (dipungut) sebelum turun ayat ini, boleh tidak dikembalikan.

2. Al Baqarah, Ayat : 276


Artinya : Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah [177]. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang tetap dalam kekafiran, dan selalu berbuat dosa [178]. [177] Yang dimaksud dengan memusnahkan riba ialah memusnahkan harta itu atau meniadakan berkahnya. Dan yang dimaksud dengan menyuburkan sedekah ialah memperkembangkan harta yang telah dikeluarkan sedekahnya atau melipat gandakan berkahnya. [178] Maksudnya ialah orang-orang yang menghalalkan riba dan tetap melakukannya.

3. Al Baqarah Ayat : 278


Artinya : Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman.

4. Al Baqarah Ayat 279


Artinya : Maka jika kamu tidak mengerjakan (meninggalkan sisa riba), maka ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangimu. Dan jika kamu bertaubat (dari pengambilan riba), maka bagimu pokok hartamu; kamu tidak menganiaya dan tidak (pula) dianiaya.

5. Ali 'Imran, Ayat : 130

Artinya : Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan riba dengan berlipat ganda  228  dan bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu mendapat keberuntungan.

6. An Nisa', Ayat : 161

Artinya : Dan disebabkan mereka memakan riba, padahal sesungguhnya mereka telah dilarang daripadanya, dan karena mereka memakan harta benda orang dengan jalan yang batil. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir di antara mereka itu siksa yang pedih.

7. Ar Rum, Ayat : 39

Artinya : Dan sesuatu riba (tambahan) yang kamu berikan agar dia bertambah pada harta manusia, maka riba itu tidak menambah pada sisi Allah. Dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudkan untuk mencapai keridhaan Allah, maka (yang berbuat demikian) itulah orang- orang yang melipat gandakan (pahalanya).


Demikian 7 Ayat Dalam Al Qur'an tentang Larangan Riba, mudah-mudahan kita semua terhindar dari dosa Riba., Aamiin...

2 Komentar untuk "7 Ayat Dalam Al Quran Tentang Larangan Riba"

  1. Sy IRT,mau ty,sy py saudara lk2 dan ipar lk2,sblmnya sy prnh pinjam uang melalui rentenir,tp lgsg sy lunaskan gt ada uang,trs mertua jg,demi cucu lnjt sklh,singkat crt,abg ipar tau d mn pinjam uang itu,dan dia cb k org trsbt,tp melalui sy krn kebetulan tetangga,gt jg dgn sodara lk2 sy,sy hy sbg penjamin lama2 sy gelisah dgn semua ini,bkn ttg tdk dpt apa2,tp Dosa,gelisah memikirkannya,bgiman saran utk sy agar sy menyampaikan ke mereka klo sy tdk mau ikut lagi dlm hal ini?

    BalasHapus
  2. Mnurut sy. Pda dasarnya riba itu adalah perbuatan yg di murkai Allah meskipun keliatan sepele. Seolah2 mengajak Allah dan RasulNya berperang. Dan pelaku riba itu kekal di dalam neraka bagi yang sudah mengetahui hukumnya kemudian melakukannya lagi. Bagi anda yg tukang antar org dlm berbuat riba, segeralah brtaubat dan jgn ulangi perbuatan itu lagi. Dan smpaikan pula kpda saudara2 anda yg sdh terlanjur berbuat riba supaya segera melunasinya dan bertaubat serta berhenti berbuat riba lagi. Ini memang keliatan spele tapi siksaNya sngat pedih lagi kekal di dlm neraka. Itu kata Allah dlm surat di atas. Jauhilah perbuatan riba apapun alasannya. Wallahu'alam bisshowab

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel